Friday, July 25, 2008

kehilangan

senin lalu, 21 juli 2008 adalah kali pertama aku bener2 pengen deket rumah. pertama kali aku ngerasa kehilangan sejak aku menginjakkan kaki di tanah papua.
seperti biasa, jam 9 aku udah standby di tempat tidur (tiap jam 8 udah standy si... secara kerjaan di kamar cuman sebatas di atas kasur. nton tipi apa maen laptop hehe...). setengah jam kemudian udah ga sadarkan diri. tiba2 jam 23.20 telp bunyi, dari noe... tumben malem2 tlp. ternyata oh ternyata... ada kabar buruk dari jawa. sepupuku, kang suhar dipanggil Tuhan :'( tapi noe sendiri belum percaya dengan kabar itu, dia bilang moga aja cuman koma apa gimana gitu. akhirnya aku tlp niko, dan memang berita itu benar huks..huks.. niko posisi masih di kos, nunggu indro jemput mo pulang ke sedayu.
terus aku tlp rumah yang angkat ibu. beneran euy... kang suhar udah menghadap Tuhan. tabrak lari (kena truk). OMG... langsung nangis deh. kenapa harus dengan cara demikian...? kakak yang begitu kuat, tinggi gede, jarang sakit... tau2... kakak yg baek banget, tiap ada event di rumah ga pernah ketinggalan, ga pernah absen ngasi 'sangu' dulu jaman aku masi kecil... :) udah gabisa ketemu lagi.
tiap aku mo pulang ke jawa, dia mesti nanya, mo dijemput nggak... sekarang kalo cuti udah gabisa ketemu lagi :( jadi nyesel kemarin pas cuti juni ga maen ke wates. cuman maen ke tengahan, tempat ibunya kang suhar. tapi ga ketemu kang suhar. sedih... :(((
pengeeeeeeennnn banget bisa nganter ke peristirahatan terakhir. tapi ya mo gimana lagi... jauh... siangnya aku telp mbak dewi. blio kedengarannya si tabah, ngobrol biasa, tapi malah aku sendiri yang ga kuat. suara udah bergetar. akhirnya aku tutup tlp. ga kuat lama2 takutnya malah pertahananku yg jebol.
sorenya aku tlp niken. katanya yang layat banyak banget. jam 10 misa, jam 11 upacara militer, jam 12 dibawa ke tengahan. pas mo dibawa ke tengahan iring2annya banyak banget. kebanyakan anggota polisi temen2 almarhum. mas aris yang jadi penunjuk jalan ke tengahan. ada jalur yg deket, tapi iring2an malah dilewatin jalan yg muter2, jauh, dengan kecepatan cuman 40km/jam. "perjalanan terakhir pak dar, jauh-lama gpp" gitu kata mas aris. hwaduh.... miris....
peti cuman dibuka 5 menitan di tengahan. mbokde langsung lemes pas liat jenazah, ga kuat ikut ke pemakaman. mbak dewi tabah, sama bu jum diminta ga nangis biar anak2nya kuat. dimas nangis terus. kalo berdus sama rinda sepertinya belum paham sama situasi yang terjadi. dimas yang udah paham. dia cuman nangis-diem kata niken.
kemarin lusa aku tlp ibu nanya kabar, ibu crita abis tlp mbak dewi. katanya motor yang dipake pas kecelakaan ga mo dibawa ke rumah, takutnya anak2 lari keluar denger motor dateng. biasanya kalo motor RX-King itu dateng, berdus meski tidur pun langsung bangun, keluar dan tereak "bapak pulang..." :(
mobil yang biasa dipake juga mo dijual, terus beli lagi. biar anak2 ga bilang "naik mobil bapak" tapi "naik mobil ibu". kamar mandi yang biasa dipake juga ditutup lemari. baju2 semua di taro di 1 lemari dan dikunci. kasian rinda-berdus, meski mereka belum ngerti arti 'pergi' tapi mereka pasti ngerasa kehilangan. biasanya kemana2 ketemu bapak, biasanya bapak pulang, tapi sekarang udah gabisa ketemu lagi hwaaaa... nulis ini juga masih kaca2 aku mbayangin situasi di wates-tengahan, mbokdhe yang bilang "terus aku mo ikut siapa?" :(((
jadi inget dulu pas mbahku ninggal. cuman sakit masuk angin, tapi aku belum sempet nengok. tau2 kang gendut ke rumah, bilang mbok yem (panggilanku untuk simbah) jatoh. pas aku ke rumahnya masih anget, masih napas. tapi begitu aku pulang dari mas pur buat minta tolong anter ke rs, mbok yem udah ga ada :( nyesel ga sempet nengok... biasanya kalo aku pergi ke mana gitu dalam tempo lama dan ga pamit, mbok yem pasti marah. "dulu jaman kecil aja di ajak kemana-mana, sekarang pergi ga pamit" - secara aku dulu pas kecil kalo ditinggal ibu ngajar kan yg ngasuh mbok yem. aku cuman cengar-cengir aja dimarahin hehe...
2x cuti kemarin ga nyempetin 'maen' ke makam euy... pokoknya besok kalo cuti, musti nyempetin waktu buat maen ke sodara2 deh... yg pertama dan yang musti ku lakuin besok: 'nengok' kang suhar...
yah, kita memang nggak mungkin bisa nebak rencana-Nya. dari jauh aku cuman bisa ngirim doa, moga kang suhar tenang di sana, moga mbak dewi, mbokde, dimas, berdus, rinda sekeluarga tabah.... amin.
nderekke kang..... :'(

1 comment:

Now'08 said...

Hiks hiks hiks…. Sedihnya ak bc blog km
Mpe skrg rsnya msh blm prcaya klo Kang Suhar sdh prgi
Kenapa begitu cpt ya….. dan kenapa jg dgn cara spt ini….
Sedihnya……..
Blm genap 2 th ak khilangan seseorang yg amat berarti buatku & skrg hrs khilangn lg….
2 org yg aku pngin mereka ada di saat moment2 bahagia dlm hidupku
2 org yg ak pngin mereka mnghadiri prnikahanku nanti
Begitu bnyk aku brhutang budi kpd mereka
Sampai skrg blm bs balas apa2
Hanya doa yg bs kuhantar untuk mereka
Smg mereka sdh bahagia disana.
Kt ikhlaskan saja,
jgn sampai rs khilangan kt menghambat langkah mereka
Yah….., kt tdk prnh tau kapan saatnya akan tiba
Smg Tuhan memberikan tempat yg trbaik u/ mereka
Amin.


Td pg Ibu cerita,
Ktny si kecil pd ngerti, mereka tdk prnh nanyain ayahnya
Mereka sdh tau apa itu pergi,
Meski mungkin blm trlalu memahami
Paling tdk mereka bs menjaga perasaan ibunya
dgn tdk menanyakan keberadaan ayah
yg pasti akan bingung hrs mnjawab apa
peringatan 7 hr kmrn, si kecil diajak ke makam
ikut menabur bunga tanpa menanyakan apa2
mereka sdh bs trtawa2, bcanda
smg mereka kuat ya
menapak hari depan yg msh begitu panjang